7.31.2014

Structurised Your Idea

Hari ini semangat agak kurang, mungkin karena masih suasana lebaran. Ditambah tadi pp kampus rumah gara-gara kunci istri gak sengaja kebawa di tas.

Jadi setelah shalat dzuhur, ngobrol ama Mas Hendro. Kita ngobrol mengenai riset, dan pentingnya menulis dalam PhD ini. Memang intinya PhD itu menulis. Dengan menulis itu kita bisa tahu ide kita logis atau gak, masuk akal atau gak. Beliau cerita banyak mengenai pengalamannya di awal risetnya.

Ada satu kesamaan, kita orang teknik, terbiasa untuk berpikir fuzzy, atau sporadis. Padahal di sini kita dituntut untuk berpikir sistematis. Gak perlu pake kalimat yang ribet, jelimet bin kompleks, tapi cukup sederhana, membumi dan jelas ide yang disampaikan.

Nah idenya adalah gimana menstrukturkan pikiran kita dulu. Dari dasar pikiran kita yang terstruktur itu lah kita bakal bisa menulis secara terstruktur pula :)

Jadi Bismillah :)
Share:

7.25.2014

Keberagaman Berpikir


Gw lagi di tempat gw, dia beres-beres, gw tawarin untuk bantu tapi ndak perlu katanya. Ya gw menulis saja, menuangkan pikiran atau mungkin unek-unek juga.

Jadi dah lama gak ketemu temen gw ini. Dulu gw tinggal di satu gedung yang sama. Jadi lebih sering ketemu untuk makan bareng. Sekarang gw dah pindah, ditambah doi sering ke London buat summer school. Jadi ya jarang ketemu, walaupun kita sering kontak untuk membahas masalah konferensi, karena gw minta beliau untuk bantu di kepanitiaan.

Itu menariknya, kadang gw bisa melihat perkembangan pikiran orang sangat cepat dan luar biasa. Kayak gw melihat teman gw ini punya paradigma baru yang keren. Mungkin lingkungan dia yang baru dan lingkungan gw yang baru, bikin kita punya paradigma yang berbeda. Itu menarik. Bisa saling tarik ilmu kali ya :)

Ya, demikian blog gw yang singkat ini, berhubung harus siap-siap sholat jumat dan harus pergi untuk ambil cucian sprei di bawah. :)

Selamat bermudik bagi yang mudik. Semoga selamat sampai tujuan dan kembali lagi ke rumah dengan selamat dan sehat. Aaaammiiinn..
Share:

What a PhD for me? Why?

Beberapa hari lalu akhirnya dapat pencerahan.

Beberapa kali sering mengeluh karena setiap gw bimbingan koq selalu berubah terus ya. Ternyata kesalahannya itu ada di gw. Dan selama ini gw gak sadar dengan kesalahan itu karena gw overwhelm dengan apa yang disarankan oleh supervisor gw. Gw gak tahu kalau ternyata yang gw laksanakan di tahap ini kurang tepat.

Tahapan di mana dalam beberapa waktu lagi gw harus menjalankan nine month review, di mana di saat ini lah progress research gw mengenai berkenaannya dengan contribution of knowledge dan -inget kata supervisor- orang lain sudah banyak yang ngerjain, tapiiiiiiii.... nah tapi nya ini gw udah ketemu.

Gw sudah berpegang teguh pada prinsip dan tujuan penelitian gw, gw mau membantu perusahaan gw bekerja untuk memberikan value ke customernya. Sebuah model bisnis baru yang semoga bisa membawa gw menjadi seorang PhD, yang bisa memberikan arti bagi dunia aviasi Indonesia dan Internasional pada umumnya. Aaamiiiinnn.

Ya, gw memang baru sadar. Mungkin jalan ini yang harus gw jalani dan lewatin dulu, proses yang agak lama ini, semoga membuat gw bisa berakselerasi. Siapa yang mau untuk salah sie? gw juga pengennya cepet selesai dan beres. Semoga jalan ini sudah menjadi jalan yang benar.

Barusan pun ngobrol ama bokap mengenai bagaimana proses bimbingan seharusnya. Dan bagaimana PhD seharusnya. Bokap sempat mau ngambil doktor beberapa waktu lalu, sudah dapat semua bahan dan referensinya serta tujuannya. Jadi beliau ngasih bayangan-bayangan mengenai seharusnya bimbingan.

Selama ini gw cenderung menerima semua pemikiran dari supervisor gw, dan masukan-masukan beliau. Karena gw yakin, beliau lah yang sudah menjadikan beberapa doktor, jadi gak ada salahnya kalau gw ngikutin kata beliau. Tapi ternyata gak begitu juga. Beliau lebih ke arah menchallenge untuk memastikan keabsahan dan keyakinan kita untuk terus jalan di tujuan yang gw capai. "Be Persistent!" itu katanya.

Walaupun telat, alhamdulillah gw akhirnya tahu apa itu artinya persistent. Gw harus berpegang teguh ama itu tadi, tujuan gw, aim gw, maksud gw untuk menjalani riset gw ini. Itu lah tujuan hidup gw sekarang. hehehe. Jadi setiap beliau ngasih rekomendasi, catat dulu, pikir, cari keterangannya atau jurnalnya. Cocok atau gak nya baru ntar dibahas atau didiskusikan kemudian. Salah gw juga kemarin asal terima aja, tapi gak gw kritisi lagi. asal nerima aja. Itu dia, harusnya ada filternya juga, apa itu filternya? ya tujuan utama gw.

Kasarnya tujuan gw itu iman gw. Kalau ternyata itu gak sesuai dengan keimanan gw, ya harus gw tolak dan harus berani. Tentu dengan mengadaptasi dalil-dalil pengetahuan yang ada. Kalau belum tahu ya cari di internet, google sangat membantu; atau bisa tanya yang bersangkutan; dan lain macamnya. Sekarang mungkin waktu yang paling tepat gw mengetahui apa yang harus gw ketahui. Telat atau ndak nya tergantung gw sendiri. Tapi gw yakin Allah ngasih gw keputusan untuk tahu saat ini adalah untuk maksud yang baik. Semoga gw bisa makin cepat dan makin berakselerasi, Dua bulan selesai!! Aaaamiiiinnnn..

Semoga Allah selalu menunjukkan jalannya dan selalu menerangi jalan yang benar, dan gw jadi jauh lebih aware akan jalan yang benar itu. Ammmiiiinnnn..

Share:

7.22.2014

Good Morning! How are you?

Kalimat itu selalu kedengeran setiap pagi, di mana pun gw berada.
Gw bisa ngerasain sopannya orang sini, menjunjung tinggi nilai keratonnya, mirip saam di Jogjakarta. Masalah perasaan di dalamnya kita yang gak tahu, itu perlu lebih gaul lagi kayaknya sama orang sini. Hehehehehe.

Pagi ini berasa kurang semangat, mungkin karena kurang tidur semalam ya. Sekalian nunggu sahur dan baru bisa tidur jam 4, bangun lagi jam 8an. Alhamdulillah dapet bangun pagi. Mungkin karena masih mikirin mau ketemu supervisor hari ini, dan draft paper masih ada perlu ditambah dan diperbaiki.

Jadi nanti jam 12 ketemu supervisor, terus nanti juga jangan lupa bayar listrik sama air via online aja, tambah lagi kirim proposal ama surat ke KBRI untuk masalah ISIC. so. Bismillah.

Cuacanya bagus, in shaa Allah bisa ijin sama Allah untuk meminta energi dari alam untuk memulai hari ini dengan baik. Aaaammiinn :)
Share:

7.21.2014

Ramadhan

Alhamdulillah Ramadhan kedua bersama keluarga sekarang di Inggris.

Alhamdulillah sudah ada Arka, dan Mama pun lagi dateng ke sini.

Tinggal di luar kampus sendiri (off-campus) menjadi sebuah tantangan untuk Ramadhan kali ini. Kalau di dekat kampus, mayoritas teman-teman muslim mengadakan buka puasa di Mesjid, lanjut shalat berjamaah. Sayangnya di tempat kita tinggal sekarang, terbatas di transportasi, ditambah jadwal buka puasa yang larut membuat kebanyakan buka puasa di rumah.

Alhamdulillah buka bersama keluarga di rumah. Berasa kalau kita lagi merantaunya. Makin berasa kangen sama rumah. sama Indonesia. Kerasa kangennya sama keluarga di Indonesia. Nyiapin tajil, tarawih berjamaah, sahur bareng, sederhana tapi seru.

Mungkin ini cara Allah mendidik kita sekeluarga, untuk tahu dan bagaimana berartinya rumah dan keluarga. Justru dengan jauh ini, gw merasa lebih dekat sama Bokap sama Nyokap. Tahu rasanya gimana gedein anak, tahu bagaimana pengorbanan orang tua waktu dulu. All my respects.

Kangen rasanya, semoga bisa segera jadi doktor, pulang ke Indonesia, ngerayain Idul Fitri lagi bareng keluarga di Indonesia :)

In shaa Allah, doktor di November 2016. Amiinn.
Share:

Eureka!

Alhamdulillah, pagi-pagi sudah dapat rejeki.

Jadi tadi pagi telat bangun, semalem baru buka ndak bisa langsung istirahat, karena masih kekenyangan, dan baru bisa tidur jam 12 malam lebih. Sambil nonton dorama Ando Natsu. Terus dibangunin istri jam 2 lebih untuk sahur. Jadi baru bisa tidur lagi setelah sahur itu menjelang jam empat. Alhamdulillah tidur empat jam sampe jam delapan. Maen sebentar ama Arka. Ngeliat anak pagi-pagi sambil senyum saat ngeliat gw itu rejeki yang luar biasa. Udah banyak rejeki yang didapet dari mulai bangun tadi pagi. alhamdulillah.

Mulai siap-siap jam 9an kurang, karena bus jam 9.12 sampai halte depan rumah. Masih sempat ngecek penggunaan listrik. Tadi pagi dapet email untuk segera submit meter reading dari EON. *barusan banget emailnya masuk dari eon* alhamdulillah, tagihan sekarang jauh lebih murah dibanding sebelum-belumnya. Semoga aja tambah murah terus ya. Ammmiiinnn. hehehe. Yah, tinggal di rumah off campus itu setiap bulan bisa deg-degan menerka nerka berapa tagihan listrik bulan inim berapa tagihan air bulan ini. Karena sebelumnya lumayan pengeluarannya. Untuk air aja kita pake flat rate, begitu kita pake pay as you flow, malah bisa hemat setengahnya. Dan itu semua gratis untuk konversinya. Maklum kita kan mahasiswa. hehehe. Jadi alhamdulillah kalau kita bisa ngirit dari utility itu.

Tambahan satu lagi, pagi tadi di halte nunggu bis, persis setelah ngecek listrik, jam 9.10 waktu setempat, alhamdulillah ada mobil ford focus warna biru laut minggir (semoga bisa beli ford focus dalam waktu dekat). Oh ternyata teman ngajak bareng, alhamdulillah. Nyampe lah ke kampus dalam waktu yang singkat.

Nyampe kampus alhamdulillah bisa menulis banyak. Jadi alhamdulillah nya ada banyak.
In shaa Allah lebaran seminggu lagi. Rayain Ied di rumah saudara di London. In shaa Allah :)

Semoga semuanya menjadi makin baik, ya semuanya :)

AAAMMMIIIINNNNN
Share:

7.20.2014

re Starting your Engine

Start your Engine!!!

Dulu sering banget denger kalimat ini waktu main PS ama Adek. Inget Banget main Crash Team Racing.
What a good time.

Sekarang kenapa pake re?
Jadi gini, dulu pernah cerita kan waktu kita masih harus nunggu kepastian pindah sekolah atau gak nya. Sampai akhirnya pun fokus terganggu. Ditambah kemarin Arka lahir, dan ada konferensi yang harus diurus. Time to manage all itu semuanya perlu waktu. Perlu waktu dan belajar melalui proses untuk mencari bentuk yang baik dan sesuai dengan kemampuan kita sendiri.

Sekarang kurang lebih ada tiga bulan lebih untuk beresin report dan paper untuk sembilan bulan nanti. Sembilan bulan ini adalah sidang yang penting karena sidang ini adalah proses transfer dari program MPhil ke PhD. ada beberapa requirements dan ekspektasi yang harus dipenuhi. So wish me luck please.

In shaa Allah yakin akan dapat pencerahan sambil berjalan, Benar atau salah yang dijalani sekarang akan membuahkan hasil. Ditambah dukungan dari keluarga, papa mama, In shaa Allah semoga Allah pun ridha. Ammmiinnn,, :)

wish me luck please
Share:

Writing Style


Cara menulis?

Kemarin ngobrol ama kolega yang sama-sama ngambil PhD. Beliau sudah menyelesaikan report untuk sembilan bulannya. Dan ngobrol mengenai bagaimana dia menulis. Dia sudah menulis dan sudah kebayang dalam kerangka yang lebih besar kemudian dia tuliskan sekaligus.

Terus saran dari supervisor gw, gw udah bikin kerangka dan outline, tapi ternyata kalau ndak ditulis-tulis ya ndak selesai. Jadi target mau bener atau salah tulis aja dulu. Dari situ lah performansi bisa terlihat. Kurang atau lebihnya tulisan kita bisa diatur dan diperbaiki. Jadi mungkin ini yang bakal gw jalanin. Udah mencoba menulis dengan melihat paper, kemudian menuliskan dengan bahasa sendiri. Ini biar bisa support juga pemikiran gw sendiri.

Ya In shaa Allah bakal mendapatkan ide dan bentuk untuk menulis thesis. Asal tetap semangat, in shaa Allah 
Share:

Thesis

Terus terang masih bingung sama namanya Thesis.

Sebenarnya sudah dapet mau apa, tapi masih berasa kurang apa yang harus dituliskan. Supervisor minta saya menjelaskan apa yang gw lakukan di tempat kerja. Seperti apa tempat kerjanya. Tapi ternyata tempat kerja saya itu adalah sebuah afiliasi dari sebuah maskapai penerbangan. Sedangkan yang saya cari adalah sebuah bengkel pesawat yang independent.

Ini belum dapet di paper, dan rata-rata gw dapet dari majalahnya. Sekarang lagi mencoba bagaimana bisa menuliskan dan mengartikulasikan apa yang gw tahu. Itu dulu kali ya, berikutnya baru cari bahan untuk mensupport hipotesa gw.

Jadi gw udah nulis based on pengalaman dan based on tulisan atau artikel yang gw baca di internet. Ndak semuanya langsung menjelaskan mengenai independent MRO sie, tapi ya bisa diambil kalau secara intrinsik dijelaskan mengenai karakter dari Independent MRO. Jadi sekarang coba nulisin, limpahin semua pikiran ke dalam tulisan dalam bentuk artikulasi yang baik dan benar.

Ini juga sebuah tantangan, tapi tantangan utama ya itu, harus punya thesis dan persistence. Di buku "how to get a PhD" juga, setiap mahasiswa PhD harus thesis dan berpendapat untuk thesisnya itu, Persistence dan komitmen. Supervisor itu yang selalu ngingetin harus persistence. Semoga thesis gw ini sudah okey, dan diterima ekspektasinya sama panel. AAAMMMIIINNNNN

Bersiap tanggal 21 Oktober untuk sidang transfer dari MPhil ke PhD. Sukses in shaa Allah. :)
Share:

7.18.2014

Menulis

Memang menulis itu hal yang sangat menarik sebetulnya, menarik kalau kita sudah biasa. Nah maka dari itu saya paksain untuk menulis. minimal menulis blog sehari sekali. Berusaha mempelajari mengartikulasikan pikiran ke dalam kata-kata.

Pengartikulasian kalimat secara struktur itu dan jelas dalam bahasa Indonesia itu jarang sekali kita temuin. Memang Bahasa Indonesia pergaulan kita ndak menggunakan struktur atau grammar yang biasanya sangat tight terhadap struktur dan penyusunannya. Sehingga membiasakan untuk menulis secara struktural dengan gaya bahasa yang jelas itu jarang sekali saya temuin.

Seorang yang saya tahu punya artikulasi dalam berkata-kata yang baik, struktur, pilihan kata, dan susunan kalimat yang enak dan jelas itu baru ada satu (yang saya tahu lho ya), itu Pak Anies Baswedan. Itu pun saya baru sadar begitu supervisor saya memberitahu saya beberapa waktu lalu.

Jadi kalau gitu otomatis saya punya dua peer sekaligus. Yaitu gimana caranya saya bisa menyusun kalimat secara rapih terstruktur, baik dalam lisan maupun tulisan. Ini yang menarik sebenarnya, ini juga menantang, karena untuk berbagai macam penulisan nanti. khususnya kalau sudah di posisi tertentu saat kita kontak dengan klien, kita harus punya gaya bahasa penulisan yang baik dan terstruktur. In shaa Allah ini sambil dijalani dan dicoba bertahap demi bertahap.

Kemudian adalah bagaimana menulis semua yang terstruktur itu ke dalam bahasa inggris yang baik dan benar. Saya belum biasa menulis terstruktur ditambah saya harus menulis terstruktur dalam bahasa lain. Memang katanya harus dijalani dan dilatih. Ditambah dapat kesempatan untuk ikut kelas Bahasa Inggris bulan Oktober ini. In shaa Allah semakin lama akan semakin baik dan akan semakin semangat,

Demi thesis yang lebih baik. aammiiin :)
Share:

7.17.2014

Malas

Ini sudah dari jam 12 lebih istirahat, jalan ke mesjid, sempet tidur di mesjid beberapa menit. Rasanya ngantuk luar biasa. Dan ditambah lagi cuaca lagi agak panas bikin kepala makin ngantuk.

Lanjutin lagi untuk mencoba menulis, dan masih banyak yang harus dikerjain, tapi koq rasanya pikiran masih buntu. Memang Pak Benny bilang, menulis dan membaca itu lebih mudah membaca. dan kebanyakan gw drifted dengan banyak baca tanpa menulis. Padahal ujung-ujungnya PhD itu ya menulis dan tulisan itu lah yang jadi parameter keberhasilan :)

Bismillah gw mau coba lagi, Demi Arka :)



Share:

7.16.2014

Quote

"What inside your heart will go through your hand." ~ Ando

Share:

7.15.2014

Scattered Process

Jadi hal itu malah yang bikin gw jadi scatter dalam menulis

Apa yang gw kerjain atau yang gw tulis belum memenuhi ekspektasi pembimbing gw. Apa yang gw tulis sendiri akhirnya gw gak yakin apa yang gw tulis.

Ditambah pengalaman beberapa waktu lalu, english writing skills gw belum begitu baik. Jadi hal itu bikin traumatik ke gw sendiri. Menulis itu sulit dan gak nyaman jadinya. Hadi gw tempting untuk membaca. Dan pembimbing gw bilang kalau itu drifted.

jadi komitmen gw sekarang. Menulis saja, kuantitas dulu baru kualitas kemudian. Karena inggris bukan bahasa utama kita. Jadi kita tuangkan semua pikiran kita dulu dalam tulisan.

In shaa Allah 1 halaman 1 hari!!

Share:

Fighting Process

Udah cerita kalau ketemu Pak Bos dari sabtu. Sampai kemudian ngajak makan malem bareng sama supervisor. Alhamdulillah everything went well.

Banyak banget hal yang bisa gw pelajari dari Bos gw ini. Pengalamannya, ngobrol ama beliau kayak lagi kuliah di kursi vip paling depan. Dan menariknya beliau seakan memberi pelajaran tapi seperti gak ngajarin. Itu luar biasa. Gw harap dengan adanya pintu silaturahmi kemarin, gmf dan cranfield bisa saling terhubung. Yah mungkin ke depannya triple helix bisa mulai dijalankan dari sini. Aammiinn.

Intinua sie gw pengen meluangkan pikiran gw ke tulisan ini akan kekuatiran gw. Kekuatiran akan riset gw, gw ngerasa kalau gw belum melihat ujung dari riset gw ini. Mau ke mana ke depannya gw belum kebayang. Gw masih di satu tahapan awal proses riset phd. Kemarin dapet email dari akademik untuk ngingetin waktu sidang gw. In shaa Allah gw bakal putuskan untuk tanggal 20 Oktober 2014. Jadi nanti tenang pas isic. Dan kalau bisa gw pengen balil juga ke Indonesia. Untung-untung bisa pake tiket gratis garuda buat pp. Aammiiinn.

Oh ya, back to topic. Akhirnya tadi gw nanya ama temen satu bimbingan. Dia bilang riset itu wajar, belum tahu kalau akan ke mana ujungnya. Maka itu lah perlunya supervisi oleh pembimbing. Nah di sini lah kayaknya ada gap atau kekakuan peran.

Gw dari praktisi, yang mana gw merasa kalau gw harus ambil dari teori untuk memperkuat pemahaman gw dari praktisi. Nah ini yang menarik, gw menerima semua apa yang dikatakan panel dan pembimbing gw mengenai riset gw. Dan gw gak pernah mengkritis. Itu karena gw menjalankan peran gw as praktisi bukan as phd student. Jelas dong kalau menganggap diri gw gak tahu apa2 di bidang akademis.

Begitu juga sebaliknya. Hal ini gw baru bisa sadari waktu ngobrol bareng di kereta ama supervisor gw menuju makan malam ama Pak Bos kemarin malam. Justru adalah supervisi gw ini menganggap kalau panel itu gak tahu akan apa-apa yang terjadi di dunia praktisi gw. jadi gw harus mengungkapkan apa yang terjadi dalam kerjaan gw selama jadi praktisi. Jadi inilah yang terjadi, gw mencari hal-hal yang jadi pertanyaan gw di bidang akademis untuk menguatkan argumentasi gw, tapi satu sisi pengalaman gw lah yang harusnya diungkap di dalam penelitian ini. Buffled apakah bener gw kerja di bidang ini.

Itu yang sekarang terjadi, gw masih berusaha. Gw coba saja benar atau salah dengan nulis paper yang bakal gw submit satu bulan lagi. In shaa Allah bisa. Satu hari satu halaman. Bisa!!

Share:

7.14.2014

Twenty Nine my Age

Alhamdulillah. Best wishes dari istri, keluarga, dan teman-teman menjadi sebuah pengingat buat gw untuk bersyukur dan juga untuk lebih memaknai hidup gw yang menyambut umur yang baru. Alhamdulillah :)

Puji syukur alhamdulillah atas semua rahmat dan berkat dari Allah SWT yang mengijinkan gw untuk menginjak usia yang lebih dewasa. Semoga Allah selalu memberikan rahmat dan berkah bagi keluarga gw, dan semua lingkungan keluarga gw, Ammiinn..

Umur yang baru, otomatis jadi gw yang baru. Nah gw berharap sekarang gw jadi jauh lebih dewasa, bijak dan jauh lebih baik dalam kehidupan gw ya di mata Allah, dan di mata makhluk-Nya. Ammiiinn.

Masih banyak cita-cita yang belum tercapai, masih banyak yang harus gw hadapin, gw pelajari dan gw jalanin. Tantangan gw dalam menjalani peran gw sekarang pun menantang, gw harus jadi suami yang baik buat istri gw, jadi Bapak yang baik buat anak gw, jadi anak buat orangtua gw, jadi kakak, jadi teman, sahabat, seorang muslim yang baik. Semuanya bertahap dan harus. Inshaa Allah.

Target yang paling deket sekarang adalah menjalani PhD ini sebaik mungkin. Alhamdulillah di umur ini gw sedang menjalani tahapan proses pembelajaran untuk menjadi doktor. Ya, doktor bukan segalanya, gw akuin, tapi ini lah yang bisa menjadi momentum buat gw untuk berbuat lebih baik ke depannya. Kalau kata Spiderman, from great power come great power reponsibility. Pilihan dan cita-cita gw menjadi PhD adalah biar gw bisa menjadi lebih berarti bagi orang banyak. Pilihan bisa bermacam-macam, buat gw inilah yang menurut gw cocok bagi gw. Ditambah dukungan dari orangtua, istri, dan keluarga. Itu yang menjadi modal semangat gw untuk menjadi seorang PhD.

Jadi sekarang, di umur 29 ini, gw menulis di dream note gw, kalau gw bakal lulus dan dapat PhD gw di umur 31, tepatnya bulan November 2016. Persis 3 tahun. Aaaamiiinnn..
Share:

7.13.2014

Meet the Boss

Barusan kemarin gw ketemu ama Bos. Beliau lagi ke sini untuk dateng ke farnborough airshow.

Jadi ceritanya beberapa minggu lalu gw kontak senior gw di kantor yang seinget gw kerja di bagian business development. Gw wa untuk ngobrol-ngobrol mengenai MRO, dan ternyata begitu kita WA an, doi bilang kalau mau nemenin Bos ke London.

Wah alhamdulillah, pas bener kebetulan. Jadi gw kemarin jemput beliau-beliau di Heathrow, udah koordinasi untuk mobil dan supir untuk penjemputannya. Ya sekedar bantu yang bisa gw bantu. Dan alhamdulillah gw bisa kenal lebih baik sama beliau dan yang penting belajar banyak sama beliau. Semoga gw bisa menjadi anak buah yang sesuai harapan beliau pada khususnya. Bisa ikut maju dan berkembang sama perusahaan tempat gw bekerja.

In shaa Allah aamiiinn :)
Share:

7.11.2014

Stress or Worry?

Seperti biasa merasakan hal yang sama ketika dulu master. Ada rasa kuatir mengenai apapun itu. Ya thesis, ya research, ya keluarga, ya konferensi.

Tapi belum tahu juga mengenai apa itu sebenernya? apa itu sebenernya stress? Tapi ada temen yang bilang malah kalau itu bagus, "bagus karena dengan kuatir lu menganggap hal ini serius." Hal ini mungkin yang gak boleh berlebihan, malah kalau berlebihan gak ke mana-mana jalan pikiran ini.

Bertahap belajar untuk memanage fokus antara satu yang lain. Kemarin bokap gw share mengenai pengalamannya dia. Ya gitu, sama persis dengan kejadian gw. Bokap beberapa kali dinas ke luar kota. "ya harus dijalanin, kalau dipikirin terus kapan beresnya?" Betul banget sie kata bokap itu. Kalau sudah di kantor kayak sekarang ya gw kerjain kerjaan kantornya. Kalau di rumah ya gw main sama anak, atau mikirin keluarga. Dan kalau sama konferensi gw luangkan waktu khusus.

Hmmm... itu mungkin yang dibilang sama banyak orang, gw denger mengenai manajemen fokus dari Pak Emir. Mungkin hal itu yang Allah minta gw pelajari dan jalani. Jadi In shaa Allah selama ada Allah, ada keluarga yang mendukung, ada supervisor, dan juga ada teman yang support everything gonna be all right!! Ammiiinnnnn
Share:

There is always Glass

Kemarin sempet curhat mengenai writer's block. Pikiran mentok karena mikirin banyak hal sekaligus. Dan ini berlangsung beberapa bulan lamanya selama PhD ini. Ternyata betul, pikiran kita punya keterbatasan, sangat berhubungan langsung dengan emosi dan perasaan. Kalau bingung yang keluar, takut dan kuatir yang sangat, which means all of those are negatives thinking --> Gak ada ide yang keluar dan mentok aja jadinya.

Jadi inget waktu dulu training Pengembangan Diri, ESQ, di awal diceritain kalau misalnya ibarat gelas, kepala kita bisa kita buat kayak gelas kosong tanpa tutup, atau gelas penuh tanpa tutup, atau gelas kosong dengan tutup atau gelas penuh dengan tutup. Penyimbolan yang sangat menarik dan bisa merepresentasikan apa yang terjadi kemarin. Kemarin mungkin merasa takut, itu bikin gelasnya kecil, ditambah rasa kuatir sudah menuhin gelas itu, ditambah jadi malas, yang nutupin si gelas itu.

Alhamdulillah kemarin sedikit demi sedikit bisa terbuka dikit, ngosongin gelasnya. Caranya gimana? kemarin ngobrol ama Bokap. Bokap sudah pasti punya gelas yang lebih besar dan isinya pun sudah banyak. Ibaratnya Bokap gw sudah lama banget memiliki isi gelas gw sekarang. Makanya gw sering banget ngobrol ama Bokap, karena ilmunya itu yang bisa gw tambain ke gelas gw. Enaknya kalau ngobrol ama Bokap gw gak perlu saringannya ketika dituang isinya, karena Bokap pasti pengen yang terbaik buat anaknya. Dulu gw sempet juga masang filter waktu bokap nuangin isi gelasnya ke gelas gw, yang ada gw cuman nerima yang gw terima. Itu terjadi sudah lama untungnya.

Satu lagi gelas gw gw buka untuk gelas lain, yaitu gelas supervisor gw. Supervisor gw punya isi gelas yang sudah jauh lebih banyak. Ibaratnya gini, gw butuh isi kopi dari Bokap, satu sisi gw juga perlu teh. Nah teh ini lah yang gw cari dari gelas lain. Teh itu gw ibaratkan thesis gw dan riset gw. Mungkin itu perumpaannya ya.

Jadi gw harap setelah melalui beberapa bulan kemarin, gw akan jauh lebih baik dan mempersiapkan semuanya dengan baik. In shaa Allah.

target adalah satu minggu gw bisa beresin satu bab dari temuan literature gw, dan gw mulai kerja di sebelah kantor supervisor gw, semoga hal ini bisa menjadi katalisator buat riset gw. Aaamiiinn..
Share:

7.09.2014

Writer's Block

Masih juga keblok pikiran. Ini lagi cari pencerahan dengan mikirin yang lain dulu. Semoga hari ini dan seterusnya bisa akselerasi menjadi penulis thesis yang baik dan benar.

Nulis sendiri itu sebuah tantangan, ditambah nulis dalam bahasa inggris, itu jadi tantangan lebih. So, mari kita hadapin tantangan ini.

Mohon ke Allah Yang Maha Membukakan pikiran untuk membukakan pikiran gw untuk segera menulis. Aammiinn

Share:

Blame it!

Boleh dong sekali-kali kesel sama keadaan. Jadi gw berharap setelah gw nulis ini, pikiran gw bisa kembali jernih dan gw bisa fokus lebih baik ke research gw.

Jadi ini awalnya dari sidang pertama tiga bulan, yang mana gw laksanain di bulan kedelapan/ ketujuh. Nah dari situ lah gw kena hajar di report gw. Karena report gw, gw akui kurang puas. Dan pertanyaan itu. "why you do the review after 8 months?". Pertanyaan yang sebenernya gw tahu, tapi mungkin gw lagi block mind. Gw underestimate dan kurang latihan sama presentasi.


Ini kejadian waktu gw mau transfer waktu itu mau ikut supervisor gw. Dan gw harus menunggu selama 3-4 bulan untuk memastikan semuanya. Keselnya adalah begitu tahu temen gw yang juga mengikuti seleksi yang sama, cuman kurang dari sebulan untuk bisa dengar pengumuman dari mereka. Dan itu bener-bener ngeselin.

Gw mau marah juga bingung dan gak bisa, gw anggap ini sebagai ujian gw, bahan bakar gw untuk lebih semangat lagi. AAMIIINNN
Share:

Sebuah Proses Menjadi Bijaksana

ada beberapa hal yang menjadi pikiran dari awal minggu lalu.

Yang utama adalah gimana stucknya pikiran untuk menulis. Kayaknya perlu digalakkan lagi untuk menulis satu artikel satu hari. Ini untuk mengeluarkan dan melatih jalan pikiran biar gak mampet. Memang kadang kalau ngomong langsung cerita, suka kelewat. Mungkin ya saking banyaknya yang mau disampaikan malah akhirnya yang harusnya dikeluarkan ndak bisa keluar.

Itu menarik dan menantang. Saat semua tantangan itu muncul dan memulai untuk mengambil resource pikiran. Itu yang jadi tanggung jawab sendiri. Semuanya harus dijalani sendiri. Orang lain menyemangati, tapi tetep diri sendiri yang harus ambil peran itu. So, ini adalah sebuah tahapan.

Papa bilang ini tahapan menuju kebijaksanaan yang lebih di masa depan. In shaa Allah, gw juga berharap kalau semua yang gw lakukan ini In shaa Allah akan sukses dan bakal menjadi modal gw untuk berbuat lebih baik ke depan.

Jadi Bokap yang baik buat anak, jadi suami yang baik buat istri, jadi anak yang baik, jadi orang baik bagi lingkungan. Dan juga pastinya jadi Doktor yang berguna ilmunya. Karena in shaa Allah menuntut ilmu pun adalah sebuah ibadah. AAAmiiiinnnn
Share: